Beberapa Macam Gangguan Penyakit Kulit Pada Bayi

Macam Gangguan Penyakit Kulit Pada Bayi

Kondisi kulit bayi sangatlah sensitif dan rentan terhadap infeksi atau iritasi. Apabila  tidak hati-hati, bayi bisa terkena eksim. Gangguan penyakit eksim umum terjadi pada anak-anak. Penyebab pasti penyakit kulit pada bayi tidak diketahui dengan pasti.  Diduga eksim muncul pada anak-anak yang memiliki bakat atau keturunan alergi. Misalnya, riwayat asma atau sering bersin pada keluarganya. Juga yang alergi terhadap makanan tertentu, seperti susu sapi dan telur.Faktor penyebabnya lainnya bisa karena faktor kebersihan.

Gangguan eksim timbul bisa berupa ruam kulit yang ditandai dengan warna kemerahan pada kulit, yang menunjukkan telah terjadi peradangan. Ketika kondisi semakin parah, akan timbul bintil-bintil dan kadang-kadang lecet. Eksim merupakan proses peradangan pada kulit, yang terjadi pada lapisan kutikula (kulit ari) dan dermis.

penyakit kulit pada bayi

Sebagai informasi, kulit manusia terdiri dari tiga lapisan, yaitu epidermis, dermis, dan jaringan subkutan. Kuku dan rambut merupakan bagian yang lain yang terletak di bagian luar. Yang perlu diketahu Ayah dan Bunda, produksi kelenjar keringat dan minyak kulit bayi relatif lebih sedikit dibandingkan kulit orang dewasa. Akibatnya, kulit bayi lebih mudah terganggu perubahan suhu dan kelembaban di sekitarnya. Kulit bayi sangat rentan dengan iritasi dan infeksi. untuk itu penyakit kulit pada bayi harus diwaspadai sedini mungkin

penyakit kulit pada bayi

Pada saat baru lahir, kulit halus bayi ditutupi oleh lemak (vernix caseosa) yang berfungsi sebagai pelindung. Jangan memaksa untuk mengelupasnya, karena lemak tersebut akan terkelupas dengan sendirinya. Kebiasaan yang banyak terjadi, orang tua berusaha membersihkan daerah kulit dengan menggosok berlebihan. Sebaiknya, hentikan kebiasaan ini. Perawatan kulit bayi yang harus diperhitungkan sebagai bagian dari perawatan kesehatan secara keseluruhan. Tujuannya, tentu saja, untuk menjaga kulit bersih dan sehat sehingga mereka dapat berfungsi sebagai pelindung tubuh.

Kelainan kulit seperti eksim, digolongkan menjadi dua kelompok yaitu masih baru (akut) dan kronis (menahun). Pada tahap akut, kulit tampak merah dan lembab. Bila dibandingkan dengan perdarahan di bawah kulit lainnya seperti demam berdarah, kemerahan mungkin hilang ketika ditekan, tapi muncul lagi ketika tekanan dihilangkan. Eksim akut bisa juga timbul sebagai jerawat dan itu akan berubah menjadi semacam gelembung yang jika pecah akan mengeluarkan cairan seperti getah.

Sedangkan pada tahap kronis, kulit terlihat kering. Penebalan terjadi di sepanjang garis bahwa kulit yang jelas dan kulit tampak hitam karena gangguan pigmen (hiperpigmentasi). Berikut ini macam-macam gangguan penyakit kulit pada bayi yang akan kami rangkum dibawah ini :

  1. Dermatitis Atopik

Penyebab Dermatitis Atopik bukanlah susu yang dikonsumsi oleh bayi . Gangguan kulit ini berhubungan dengan sensitivitas bawaan bayi yang disebut atopi . Dermatitis atopik biasanya terjadi pada anak-anak yang berasal dari keluarga yang memiliki riwayat eksim , asma dan alergi pada hidung ditandai dengan sering bersin ( rhinitis ) . Gangguan ini muncul diawali dengan rasa gatal , bayi menangis / rewel di tengah malam , dan menggosok bagian lain yang gatal. Biasanya jika Anda tidak tahan gatal , bayi akan menggaruknya sampai kemerahan dan berkerak .

Tindakan:

Pengobatan dapat dilakukan dengan mengolesi krim steroid untuk radang atau jika perlu , obat oral plus antihistamin untuk gatal-gatal ( dan dapat membantu bayi Anda untuk tidur ) dan antibiotik jika terjadi infeksi. Perlu ditekankan bahwa krim antihistamin tidak boleh digunakan untuk menghindari sensitisasi.

Hindari anak rendam terlalu lama , jangan menggunakan sabun pada daerah yang terinfeksi, gunakan sabun lembut tradisional untuk daerah lain yang tidak terkena. Hubungi dokter, untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

  1. Eksim Popok

Tentu Bunda sudah menebak dari namanya, penyakit eksim ini terjadi pada daerah yang tertutup popok, daerah antara alat kelamin , pangkal paha dan bokong . Eksim popok terjadi karena kontak kulit yang terlalu sering dan lama dengan urine atau feses. Penyakit ini, sebagian besar menyerang anak usia di bawah satu tahun . Tetapi anak usia di atas itu juga bisa mengalaminya.

Gejalanya, nampak sebagai kulit kemerahan yang dapat disertai dengan jerawat. Gesekan antara kulit dengan kulit di daerah selangkangan dapat menyebabkan lecet atau luka. Akibatnya, sedikit rentan terhadap infeksi jamur atau bakteri , misalnya jamur Candida yang berasal dari kotoran .

Pada bayi laki-laki, eksim popok bisa menyebabkan luka pada ujung alat kelamin. Eksim popok yang disebabkan oleh mikroorganisme kadang-kadang dapat menyebar ke bagian tubuh lainnya . Bahkan , bisa juga menyebar ke anak-anak lain .

Pencegahan:

Langsung ganti popok ketika bayi mengompol atau buang air besar.

Tindakan:

apabila kondisi eksim popok meluas ke tempat lain atau bayi Anda tampak kesakitan , segera bawa ke dokter .

  1. Dermatitis Seboroik

Dermatitis Seboroik sering disebut sebagai kelainan kulit pada bayi yang baru lahir dalam beberapa minggu. Kelainan kulit ini paling sering menyerang daerah kulit kepala . Gangguan kulit ini, ditandai dengan kemerahan pada kulit kepala dengan kerak kekuningan. Jika penyakit sudah parah , seluruh permukaan kulit kepala dengan rambut akan ditutup kerak kekuningan yang tebal , kotor, dan mengeluarkan bau busuk .

Penyakit ini mungkin meluas di dahi , luar liang telinga , belakang telinga , di sekitar hidung dan mulut , alis , dada, punggung , daerah selangkangan , ketiak , pantat, anus , dan alat kelamin . Gangguan kulit ini biasanya dalam bentuk bercak bulat atau oval , ditambah dengan sisik kekuningan , dan berminyak . Dengan kondisi gangguan kulit seperti ini, bayi akan rentan terhadap infeksi jamur atau bakteri .

Tindakan:

Apabila  keropeng tebal, olesi dengan minyak nabati dan terus keramas dua kali seminggu menggunakan sampo bayi .

  1. Biang Keringat

Biang keringat disebabkan udara panas, yang dialami oleh sebagian besar bayi, balita. Tapi, anak-anak usia di atas itu bukan tidak mungkin terkena juga. Ruam ini biasanya terjadi pada leher dan bahu, tetapi dapat menyebar ke daerah dada, punggung, atau wajah yang banyak kelenjar keringat. Biang keringat ditandai dengan ruam merah kecil atau memerah pada kulit.

penyakit kulit pada bayi

Pencegahan:

Hindarkan si kecil dari panas yang berlebihan. Gunakan pakaian yang longgar yang terbuat dari bahan yang menyerap keringat. Cobalah untuk mendinginkan udara dalam rumah dengan ventilasi yang baik.

Tindakan:

Pengobatan dilakukan dengan mendinginkan kulit dengan bedak baik bedak dari tepung jagung, atau bedak bayi lain yang banyak tersedia di toko-toko. Berhati-hatilah ketika menggunakan bedak pada tubuh anak. Hindari agar bayi Anda tidak menghirupnya, agar tidak mengganggu pernapasan. Cara lain bisa dilakukan dengan menambahkan bedak dalam air ketika memandikan si bayi.

  1. Infeksi Jamur

Infeksi jamur (tinea corporis) ditandai dengan kulit terasa gatal dan bersisik. Pada daerah kulit merah yang kemudian berkembang menjadi sebuah cincin bulat atau oval di sekitarnya. Infeksi jamur mudah menular. Tak hanya anak-anak kecil, orang dewasa bisa terkena apabila  kontak dengan orang atau hewan yang terinfeksi jamur, atau melalui benda yang telah disentuh oleh orang atau hewan terinfeksi.

Demikian artikel dari tipsibu.com yang dapat kami sampaikan mengenai Beberapa Macam Gangguan Penyakit Kulit Pada Bayi yang bisa anda jadikan referensi untuk menambah wawasan anda . terima kasih telah berkunjung dan membacanya.

Baca juga: cara mengatasi bayi rewel

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.